03:31:26 - 24.10.2014
Powered By JosXP.com

Anda Pengunjung ke:

Who's Online

We have 17 guests online

Untuk Kalangan Sendiri

Website Ini Untuk Kalangan Sendiri, Untuk Kalangan Kristen dan Katolik. Artikel di ambil dari berbagai sumber.
Isi di luar tanggung jawab redaksi.

S u r v e y

Apakah anda percaya adanya Surga dan Neraka?
 
Selain Yesus, siapakah Tokoh Alkitab favorit anda?
 
Jika anda mati malam ini, anda akan pergi ke:
 
Baptisan Apa Yang Anda Alami
 
Apakah Anda Memberi Persepuluhan Ke Gereja?
 
HOME
Video Yesus Untuk Sahabat

Kirim Video Yesus Kristus Untuk Sahabat Anda

 

Apakah sahabat anda pernah mendengar cerita tentang Yesus? Anda segan bercerita tentang Yesus kepada Sahabat Anda? Kami ada cara untuk melakukannya. Saudara bisa mengirim video Yesus Kristus melalui YesusKristus.com. Dengan memberi sumbangan, kami akan mengirimkan DVD ke alamat sahabat anda. Sumbangan Anda akan digunakan untuk Pengabaran Injil di Indonesia. Apa yang anda tabur tidak akan pernah kembali dengan sia-sia. Amin.

 Klik DAFTAR VIDEO

 

 
Kasih Karunia vs Usaha Manusia

   

Filipi 2:12-13

Apa artinya "Mengerjakan Keselamatan?"

 

Filipi 2:12. Hai saudara-saudaraku yang kekasih, kamu senantiasa taat; karena itu tetaplah kerjakan keselamatanmu dengan takut dan gentar, bukan saja seperti waktu aku masih hadir, tetapi terlebih pula sekarang waktu aku tidak hadir,

2:13 karena Allahlah yang mengerjakan di dalam kamu baik kemauan maupun pekerjaan menurut kerelaan-Nya

 

Kontradiksi Anugerah Allah vs Usaha Manusia

 

Tidak ada dua ayat dalam Alkitab yang telah didiskusikan dan diperdebatkan lebih dari dua ayat dia tas . Sepanjang sejarah Kristen , kedua ayat ini , telah memberikan kenyamanan dan kegelisahan bagi banyak pembaca Alkitab. Di antara banyak sarjana Alkitab , teolog dan pemimpin gereja yang telah berjuang dengan bagian itu dan mengomentari itu adalah St Augustine , Martin Luther , John Wesley , Jonathan Edwards dan Dietrich Bonhoeffer . Skotlandia teolog Donald M. Baillie memberi judul topic ini adalah: " paradoks kasih karunia . "

 

Seluruh Injil disimpulkan dalam dua ayat diatas. Tapi bagi banyak orang Kristen telah dan tetap bersikukuh, tidah mau mengerti dan berubah . Itu karena paradoks dalam dua kebenaran yang tampaknya bertentangan satu sama lain dan belum dapat dipisahkan .

 

Berikut paradoks bagian ini :

Keselamatan adalah PEMBERIAN(gift) dan TUGAS(task) . Bagi Anda yang telah mengambil kursus Rosetta Batu dalam bahasa Jerman , ada permainan kata dalam penafsiran teologis bahwa bahasa tentang bagian ini:  Gabe ( hadiah) dan Aufgabe (tugas ) .

 

Tapi kita semua dapat mengerti paradoks ini jika kita sudah mempelajari Alkitab dengan hati-hati .

Ayat yang sangat ternenal mengenai keselamatan adalah Efesus 2:8-9

 

2:8 Sebab karena kasih karunia kamu diselamatkan oleh iman; itu bukan hasil usahamu, tetapi pemberian Allah,

2:9 itu bukan hasil pekerjaanmu: jangan ada orang yang memegahkan diri.

 

Ayat diatas sangat jelas mengatakan bahwa " Sebab karena kasih karunia Anda diselamatkan oleh iman dan bukan dari bekerja, . Itu adalah karunia Allah

 

 " Di sisi lain Yakobus 2:18 mengatakan " Tunjukkan iman tanpa perbuatan dan saya akan menunjukkan imanku dari perbuatan-perbuatanku .

 

Yakobus 2:18 Tetapi mungkin ada orang berkata: "Padamu ada iman dan padaku ada perbuatan", aku akan menjawab dia: "Tunjukkanlah kepadaku imanmu itu tanpa perbuatan, dan aku akan menunjukkan kepadamu imanku dari perbuatan-perbuatanku."

 

Mungkin banyak orang sulit memahami paradox ini.  Sepertinya kontradiktif. Di satu sisi , keselamatan adalah semua Tuhan , hadiah belaka yang tidak layak diterima (un-earned) . Di sisi lain , keselamatan adalah sesuatu yang kita dapat dengan bekerja  , dimana kita memiliki peran untuk bermain di dalamnya.

 

Sepanjang sejarah Kristen , dan masih hari ini, paradoks ini telah melahirkan dua berlawanan dan interpretasi yang juga salah . Ayunan pendulum antara dua ekstrem .

 

Selama hari-hari awal Kekristenan di Roma seorang biarawan bernama Pelagius mengajarkan bahwa kita harus mendapatkan keselamatan kita , keselamatan adalah tanggung jawab kita . Itu semua " tugas . "

Namun Bapak Gereja Agustinus menentang Pelagius dan mengajarkan bahwa keselamatan adalah semuanya  Tuhan lakukan, kita benar-benar tidak memberikan kontribusi apa-apa. Allah memilih siapa yang akan diselamatkan  tanpa adanya  kontribusi apapun dari manusia .

 

Yohanes 15:16 Bukan kamu yang memilih Aku, tetapi Akulah yang memilih kamu.

 

Selama Masa Reformasi Kristen Protestan, tokoh reformasi Martin Luther dan Gereja Katolik jatuh ke dalam sengketa pahit atas ini . Luther menegaskan bahwa orang yang diselamatkan  tidak memiliki kehendak bebas . Bahkan, ia berpendapat ,manusia  adalah seperti kuda dikendlikan oleh Tuhan . Gereja Katolik , bagaimanapun, bersikeras bahwa perbuatan baik berperan dalam menjaga keselamatan.

 

Selama Kebangkitan Besar di Inggris dan Amerika John Wesley dan George Whitefield revivalis jatuh ke perselisihan dan , untuk sementara waktu , mengakhiri persahabatan mereka atas masalah ini. Wesley mengajarkan bahwa kita memiliki peran dalam keselamatan, Whitefield  menegaskan bahwa segalanya adalah anugerah  Tuhan dan menyangkal setiap peran manusia dalam keselamatan .

 

Dan seterusnya argument datang dan pergi.  Sesuatu yang disebut " Calvinisme baru"  ,” Reformed " gerakan yang dipimpin oleh guru Kristen seperti John Piper sekali lagi menyangkal setiap peran manusia dalam keselamatan , itu semua Allah lakukan dan tidak ada kita .

 

Banyak orang , mungkin juga anda sendiri , telah salah mengerti mengenai   ayat 12 dan 13 dari Filipi 2 dan bedebat  terhadap satu sama lain - menekankan satu untuk mengabaikan yang lain . Entah ayat 12 ditegaskan dengan manusia kontribusi untuk keselamatan kita dengan perbuatan baik atau ayat 13 disorot dengan Allah melakukan segala sesuatu sendiri .

 

Banyak orang  tidak melihat bahwa Filipi 2:12-13 bukan tentang keselamatan awal  (bertobat dan menerima Yesus). Ini tentang kehidupan Kristen setelah konversi (diselamatkan) - tentang mempertahankan relationship  yang sehat dengan Allah sebagai orang percaya yang sudah diselamatkan.

 

Kalangan Baptis , seperti banyak orang Kristen Injili , cenderung untuk mengkhususkan diri dalam awal keselamatan konversi . Prinsipnya adalah diampuni oleh Allah karena kemauan Allah, tanpa tambahan perbuatan  terhadap iman kita atau percaya kepada Yesus Kristus. Perbuatan baik tidak memainkan peran dalam konversi . Tapi mereka tidak selalu begitu yakin tentang apa yang terjadi setelah itu. Mereka bingung tentang peran kasih karunia dan perbuatan yang baik dalam menjalani kehidupan yang menyenangkan hati Tuhan menjaga hubungan yang sehat dengan Allah penyelamat mereka.

 

Hal yang sangat penting adalah : bagaimana kita tinggal dalam perkenanan Allah  setelah kita diselamatkan ? Adalah menjaga hubungan yang benar dengan Tuhan dan bertumbuh dalam kasih karunia Allah ? Apa yang harus kita lakukan untuk menikmati manfaat keselamatan sepanjang hidup kita? Apa Tuhan ingin kita untuk memelihara hubungan itu ?

 

Di situlah Filipi 2:12-13 dapat ditafsirkan dengan benar . Ini menjawab pertanyaan penting dalam paradoks tetapi tidak kontradiksi .

 

Sebuah petunjuk mengapa pesan ini tidak kontradiksi terletak pada kata Yunani yang diterjemahkan " bekerja " dalam Alkitab bahasa Inggris . " Kerjakanlah keselamatanmu sendiri , " ia mengatakan , " karena Allah sedang bekerja di dalam kamu .... " Rahasianya adalah bahwa dalam bahasa aslinya , ini adalah dua kata yang berbeda , bukan satu. Kami hanya tidak memiliki dua kata bahasa Inggris yang berbeda untuk menerjemahkan dua kata Yunani , sehingga terjemahan paling Inggris hanya menggunakan " pekerjaan . " Tapi itu membingungkan karena membuat suara bagian seperti itu bertentangan dengan dirinya sendiri - ayat 13 suara seperti itu bertentangan ayat 12 . Tapi itu tidak .

 

Kata Yunani yang diterjemahkan " bekerja " dalam ayat 12 adalah salah satu yang berarti " melanjutkan tugas; . Melaksanakannya sampai selesai " Kata Yunani yang diterjemahkan " bekerja " dalam ayat 13 adalah salah satu yang berarti " menyediakan kemampuan dan sarana , energi . "

 

Jadi mari kita membaca bagian dengan Yunani dalam pikiran : " Melaksanakan , melanjutkan tugas Anda keselamatan dengan takut dan gentar , karena Allah menyediakan semua kemampuan , sarana dan energi .... "

 

Sekarang anda dapat melihat makna ayat tersebut dengan lebih jelas . Ketika datang untuk menjaga hubungan yang sehat dengan Tuhan , kita melakukan sesuatu dan Tuhan melakukan sesuatu .

 

Saya ingin menyarankan bahwa dua ayat ini bersama-sama mengekspresikan kehidupan Kristen , hubungan kita dengan Tuhan , sebagai kabar baik tanpa syarat . Kita bukanlah robot , yang sedang dikendalikan oleh Allah . Kita adalah orang-orang yang bertanggung jawab dalam hubungan pribadi dengan Tuhan pribadi . Tapi , di sisi lain , kita lemah dan Tuhan memberi kita segala sesuatu yang kita butuhkan untuk menjaga hubungan yang kuat dan sehat dengan dia .

 

Saya memiliki tiga poin untuk membuat tentang kabar baik ini , paradoks Kasih Karunia ini , kedua ayat dan kebenaran yang mereka katakan tentang Tuhan dan dalam hubungan kita .

 

1 . Kasih Karunia adalah  Gratis!

 

Dengan kata lain, tidak ada "penguat kasih karunia . " Tidak ada yang bisa kita lakukan dapat meningkatkan rahmat Allah terhadap kita , untuk kita  . Segala sesuatu yang kita perlukan sudah  disediakan oleh Allah sendiri . Dan itu tidak perlu mengeluarkan biaya apa-apa.

 

Masalahnya adalah bahwa , dalam kelemahan manusia dan kebodohannya , manusia sering  berpikir bahwa ada sesuatu yang perlu di lakukan untuk  meningkatkan kasih karunia Allah . Entah karena takut atau kebanggaan , kita menciptakan rahmat penguat - tindakan yang kita pikir akan memperkenan Allah dan menopang hubungan kita dengan dia .

 

Beberapa gereja memiliki  hal yang formal, penguat rahmat resmi. Mereka disebut sakramen . Sebagai orang Baptis , saya tidak percaya pada mereka . Tapi kita Baptis memiliki kasih karunia sendiri karya penguat - baik kita kita anggap perlu untuk menjamin entah bagaimana nikmat Allah dan berkat : persepuluhan , relawan , menghadiri , menyaksikan ... apa pun .

 

Ketika perbuatan baik yang dianggap sebagai penguat anugerah , mereka menjadi seperti pilar arsitek terkenal Christopher Wren ditambahkan ke Balai Kota Windsor , Inggris pada tahun 1689 . Para pemimpin kota ingin balai kota baru yang indah dengan ruang pertemuan besar atas dan ruang terbuka untuk pasar petani di bawah ini. Mereka menugaskan Wren , arsitek Katedral St Paul di London , untuk merancang itu. Gelatik menggunakan metode konstruksi baru untuk mendukung ruang pertemuan di atas pasar terbuka di lantai pertama gedung itu . Ketika para pemimpin kota melihat gedung, mereka khawatir . Pasar petani di bawah ruang pertemuan itu tanpa pilar kecuali di sekitar pinggiran . Di tengah tidak ada pilar untuk mendukung langit-langit , lantai ruang pertemuan mereka di atas . Mereka meminta Wren menambahkan empat pilar di tengah ruang pasar terbuka untuk menjaga mereka dari jatuh ke bawah ke lantai pertama di bawah ini ketika mereka bertemu di ruang rapat baru mereka . Gelatik menolak , menunjukkan bagaimana indah ruang terbuka itu tanpa pilar di tengahnya . Tapi walikota bersikeras , sehingga akhirnya Wren pun terpaksa menambahkan pilar . Bertahun-tahun kemudian langit-langit ruang pasar membutuhkan perbaikan . Para pekerja membangun perancah mereka di sekitar pilar , naik untuk memperbaiki langit-langit dan menemukan sesuatu yang mengejutkan . Keempat pilar  yang ditambahkan sebenarnya tidak sampai ke langit-langit . Itu cuma hiasan saja. Pilar Wren yang menipu , pilar tersebut  tidak mendukung apa pun .

 

Perbuatan baik kita , dimaksudkan untuk mempertahankan dan bahkan meningkatkan perkenan Allah , seperti pilar menipu Wren . Mereka menjadi cantik dan memberikan rasa aman palsu , tetapi mereka memberikan kontribusi apa-apa untuk kasih karunia .

 

Titik praktis adalah bahwa hubungan kita dengan Allah didukung dari sisi Allah, segala sesuatu yang kita perlu memiliki hubungan yang baik dengan dia disediakan olehnya . Itulah titik ayat 13 .

 

2 . Kasih karunia itu mahal !

 

Tunggu ! Bukankah ini bertentangan dengan point yang pertama? - " kasih karunia Gratis ? " Tidak juga..

 

Kasih Karunia gratis untuk kita, tetapi tidak untuk Allah .

Mengapa demikian?

Alkitab menyebut ini " hidup yang berkelimpahan " dan " hidup kekal " - bukan hanya sesuatu masa yang akan datang tetapi  juga masa sekarang . Semua bisa menjadi milik kita , saat ini . Tapi hanya karena Yesus, Anak Allah sendiri rela menjadi sama seperti manusia  dan menanggung dosa umat manusia dan mati  di kayu salib .

 

Anugerah Allah gratis  untuk kita, tetapi tidak untuk Allah . Harganya MAHAL.

 

Ini adalah apa yang teolog Jerman Dietrich Bonhoeffer maksudkan saat ia mencela "kasih karunia murahan" dan mempromosikan " Kasih Karunia yang Mahal " -bukan karena kasih karunia kita harus melakukan sesuatu , tetapi bahwa harga yang Allah keluarakan dengan mengorbankan anakNya . Kasih Karunia murahan hanya akan membuat manusia tidak bersyukur , dengan menjalani kehidupan spiritualitas malas atau dengan berbuat dosa sehingga kasih karunia  semakin berlimpah .

Hal ini menjelaskan mengapa kita melakukan perbuatan baik .  Itu bukan untuk  "penguat kasih karunia , " tapi tindakan syukur untuk harga yang sudah  Allah keluarkan untuk menyelamatkan kita dan menarik kita ke dalam hubungan dengan Dia sehingga ia dapat berbagi kekayaannya dengan kita.

 

3 . Kasih Karunia adalah sebuah hubungan!

 

Ya , kasih karunia itu gratis,  kita tidak mengeluarkan biaya  apa-apa, bahkan untuk menjaga hubungan yang sehat dengan Tuhan dan menikmati manfaat dan berkat dari hubungan tersebut.

 

Namun , kehidupan Kristen kita adalah suatu hubungan  . Hal ini membutuhkan pemeliharaan dan itu berarti kedua belah pihak memiliki sesuatu untuk dilakukan - seperti dalam hubungan pribadi .

 

Allah tidak memaksakan hati, berkah -Nya pada kita . Dia mengundang kita untuk menikmati  hubungan tersebut dan menawarkan untuk memberikan segala sesuatu yang kita butuhkan.

 

Saya mengatakan tidak ada penguat rahmat . Jadi bukan karena kurangnya penguat rahmat , perbuatan baik . Tuhan tidak menunggu untuk melihat kita tampil sebelum dia memberkati kita . Kasih karunia-Nya selalu tersedia ,penuh dan gratis dan ditawarkan kepada kita.

 

Kesimpulan

1.    Percaya dan menerima Yesus adalah cara untuk diselamatkan . Bukan dengan perbuatan manusia.

2.  Mulailah jalin hubungan pribadi dengan Dia untuk menikmati Kasih Karunia-Nya.

 

 

Dari Redaksi: 

 

 

Apakah anda belum yakin akan keselamatan hidup Anda?

Yesus Kristus mengasihi saudara!

Bertobatlah dari dosa-dosa mu dan terimalah Yesus sebagai Juru Selamat-mu.

Ucapkanlah doa berikut ini dengan sungguh-sungguh:  

 

Tuhan Yesus, aku menyadari bahwa aku seorang berdosa yang tidak bisa menyelamatkan diriku sendiri. Aku membutuhkan Engkau. Aku mengakui bahwa aku telah berdosa terhadap Engkau. Saat ini aku minta agar darah-Mu menghapuskan segala kesalahanku. Hari ini aku mengundang Engkau, Tuhan Yesus, mari masuk ke dalam hatiku. Aku menerima Engkau sebagai Tuhan dan Juru Selamat satu-satunya dalam hidupku. Aku percaya bahwa Engkau Yesus adalah Tuhan yang telah mati dan bangkit untuk menyelamatkan dan memulihkanku. Terima kasih Tuhan, di dalam nama Tuhan Yesus Kristus aku berdoa. Amin!

 

  

 

 

 

Pesan Film Yesus Kristus

Enter Amount:

Verse of the day